Kala Fajar Menyinsing

Kala bulan terpaku sayu di puncak rumbia,
Kala aku termanggu sepi di ulit angin;
Kala awan terpinggir lemah di tepi rimba,
Kala aku geletar sejuk di hambat angin.
Kala yang tinggal hanya desiran bayu,
Kala yang pasti hanya bunyian segar;
kala dia masih lagi menyepi sayu,
kala belum ada yang ingin menyinar.
Kala itu aku masih termanggu sepi,
Kala itu aku masih menantikan sidik,
Kala itu masih tersorok paras diri,
Kala itu pasti tamat dengan tertib.
p/s: Sajak yang ditulis sebagai pelengkap ayat “kala bulan terpaku sayu di puncak rumbia” yang tertera di status YM Razz

Leave a Reply